Pembalap WorldSBK paling tertekan untuk tampil di 2022 |  Superbike Dunia
World Superbikes

Pembalap WorldSBK paling tertekan untuk tampil di 2022 | Superbike Dunia

Inilah lima pebalap WorldSBK yang diyakini Crash.net sebagai yang paling tertekan untuk tampil di 2022.

Beberapa pebalap muda tampil di level yang luar biasa pada 2021, termasuk rookie Andrea Locatelli dan Axel Bassani, sementara Loris Baz – yang kembali ke grid penuh waktu bersama BMW pada 2022 mengklaim lebih banyak podium daripada banyak pebalap dengan pengalaman serupa hanya dalam lima stand-in. penampilan.

Di sisi lain, ada berbagai pebalap yang gagal memenuhi harapan, dan karena itu berada di bawah tekanan untuk tampil di level tinggi musim mendatang.

5: Tentang Nozane

Seorang rookie WorldSBK pada tahun 2021, Kohta Nozane gagal menghasilkan kinerja yang menonjol dalam perjalanannya ke posisi 14 di klasemen, yang mengingat hasil yang dicapai oleh rekan-rekan pebalap Yamaha – Toprak Razgatlioglu menjadi juara dunia, Locatelli adalah rookie teratas dengan peringkat keempat secara keseluruhan dan Garrett Gerloff mengklaim gelar pebalap independen – adalah kekecewaan yang relatif besar.

Cara terbaik untuk mengukur musim rookie Nozane adalah dengan membandingkan musim Gerloff pada tahun 2020 yang menggunakan mesin yang sama. Pembalap Amerika itu mengamankan 12 hasil sepuluh besar termasuk tiga podium, sementara Nozane hanya memiliki tiga hasil sepuluh besar.

Hasil terbaiknya tahun ini memang datang selama balapan terakhir tahun ini di Mandalika yang merupakan momentum positif untuk 2022, tetapi dengan R1 bisa dibilang motor terbaik di grid dan beberapa prospek teratas di WorldSSP mencari Yamaha. Perjalanan WorldSBK, Nozane perlu meningkatkan secara signifikan tahun ini untuk mempertahankan kursinya ke depan.

4: Garrett Gerloff

Satu tempat di depan Nozane dalam daftar ini adalah rekan setimnya Gerloff. Sementara pembalap berusia 26 tahun itu tidak mengalami tahun yang buruk, itu adalah musim di mana Gerloff diharapkan menjadi finis lima besar yang konsisten, yang malah terjadi hanya tujuh kali dalam 37 balapan.

Kontak dengan beberapa pembalap karena kesalahan diikuti oleh kurangnya kepercayaan diri dan kecepatan, terutama selama tahap awal balapan.

Setelah musim 2020-nya, tahun di mana ia memiliki lebih banyak podium daripada tahun 2021 meskipun memiliki 13 balapan lebih sedikit, Gerloff berada dalam persaingan memperebutkan kursi MotoGP.

Dan sementara Gerloff tidak dalam bahaya nyata kehilangan tumpangan GRT Yamaha-nya, hasil tahun 2021 cukup banyak mengesampingkan peralihan ke MotoGP.

Gerloff sekarang akan membutuhkan musim 2022 yang besar untuk memposisikan dirinya untuk perjalanan pabrik WorldSBK yang potensial dengan Yamaha atau pabrikan lain.

3: Alex Lowes

Kami memasukkan Alex Lowes ke dalam daftar ini, bukan karena performa buruknya sejak bergabung dengan Kawasaki, justru pembalap Inggris itu sangat baik saat sehat. Namun, Lowes telah menderita bagian yang adil dari DNF terutama dibandingkan dengan rekan setimnya Jonathan Rea, sementara juga kehilangan banyak waktu karena cedera.

Setelah memulai putaran pembukaan dengan tiga podium dari tiga, Lowes hanya mendapatkan dua hasil mimbar di sisa perjalanan.

Lowes, yang tampaknya akan finis di lima besar kejuaraan pada awal tahun 2021, melewatkan total tujuh balapan yang memainkan peran penting dalam dirinya merosot ke urutan kedelapan pada akhirnya.

Jika Lowes dapat tetap bebas cedera pada tahun 2022, maka kembali ke lima besar dalam kejuaraan adalah mungkin, tetapi dengan grid saat ini menjadi salah satu yang terkuat di musim terakhir dan Yamaha dan Ducati memiliki paket yang sedikit lebih baik tahun lalu, ia menang. Bukan tugas yang mudah bagi mantan juara BSB tersebut.

2: Michael Rinaldi

Michael Rinaldi memperebutkan tempat keempat di kejuaraan dunia 2021 cukup banyak dari awal hingga akhir. Dan sementara ada tanda-tanda yang mengesankan di musim pertamanya dengan Aruba.it Ducati seperti kemenangan ganda di Misano dan satu kemenangan di Catalunya, ada juga banyak inkonsistensi.

Dengan Ducati yang sangat ingin memenangkan kejuaraan dunia, sesuatu yang belum pernah mereka raih sejak 2011, Rinaldi dipandang sebagai salah satu pembalap yang bisa membantu mewujudkannya.

Namun, pembalap Italia itu tertinggal 219 poin di belakang rekan setimnya Scott Redding pada akhir musim 2021, sementara itu tidak akan menjadi lebih mudah tahun ini karena Alvaro Bautista, pemenang 16 balapan hanya dalam satu musim dengan Ducati kembali ke posisi terdepan. tim.

Seperti Gerloff, ada banyak talenta muda di jajaran Ducati, tidak lebih dari Bassani yang akan mengincar tim papan atas mulai tahun 2023 dan seterusnya. Bagi Rinaldi itu berarti menjadi lebih baik dari Bautista harus menjadi tujuan nomor satu, tetapi apakah itu dapat membantu membawa gelar dunia masih harus dilihat.

1: Eugene Laverty

Datang di nomor satu dalam daftar ini adalah pembalap Bonovo BMW Eugene Laverty. Mantan pebalap MotoGP itu tanpa podium WorldSBK sejak 2018 dan telah berjuang untuk menemukan bentuk yang dia tunjukkan di Aprilia dari 2012-13 dan 2018.

Memasuki musim ketiganya bersama BMW pada 2022, Laverty akan menghadapi persaingan yang sangat ketat saat Baz kembali ke seri setelah setahun di MotoAmerica.

Kami telah melihat apa yang mampu dilakukan Baz ketika dia menggantikan Chaz Davies yang cedera musim lalu – dua podium dalam lima balapan.

Jika Laverty dikalahkan secara meyakinkan oleh Baz maka itu bisa menandakan akhir dari waktu pebalap Irlandia di WorldSBK, itulah sebabnya mengapa pebalap berusia 35 tahun itu membutuhkan musim yang besar.

Posted By : keluaran hongkong