Pembalap Superbike Inggris paling tertekan untuk tampil di 2022?  |  Superbike Inggris
British Superbikes

Pembalap Superbike Inggris paling tertekan untuk tampil di 2022? | Superbike Inggris

Berikut adalah tiga pembalap Superbike Inggris yang menurut Crash.net paling tertekan untuk tampil di 2022.

Kejuaraan BSB 2021 adalah salah satu yang paling kompetitif dalam beberapa tahun terakhir, dan juara pertama kali di Tarran Mackenzie dinobatkan.

Pembalap McAMS Yamaha terlibat dalam pertarungan empat arah untuk sebagian besar musim yang termasuk rekan setimnya Jason O’Halloran, Tommy Bridewell dan Christian Iddon.

Namun meski ada banyak penampilan yang menonjol dari pebalap muda dan veteran, ada juga beberapa pebalap yang kurang memenuhi ekspektasi.

Dengan itu, inilah tiga pembalap yang kami percayai di Crash.net paling membutuhkan tahun besar di 2022.

3: Bradley Ray

Musim 2022 akan melihat pergantian Bradley Ray yang berperingkat tinggi dari BMW ke Yamaha, sebuah langkah yang didasarkan pada hasil 2021 bisa menjadi sangat bagus – Yamaha memenangkan gelar MotoGP, WorldSBK, BSB dan MotoAmerica.

Ray tidak berganti tim, melainkan tim Rich Energy OMG Racing-nya saat ini yang memutuskan untuk mengganti pabrikan.

Jadi mengingat pertukaran ke Yamaha dan kesinambungan antara dia dan tim Rich Energy, Ray seharusnya berada dalam posisi yang baik untuk menantang kemenangan pertama sejak 2018.

Ray hanya memiliki empat podium dalam tiga musim terakhir yang setara dengan empat dalam 75 balapan; jelas sebuah angka yang tidak cukup untuk seorang pebalap dengan bakatnya.

Ketika berbicara kepada kami menjelang musim lalu, Ray mengatakan pindah ke BMW sebagian besar karena menyediakan jalur ke WorldSBK, dan sementara itu tidak lagi terjadi karena perubahan pabrikan, sesama pebalap Yamaha Mackenzie ditetapkan untuk tiga wildcard WorldSBK putaran pada tahun 2022 menjelang potensi pergerakan penuh waktu pada tahun 2023.

Itu berarti jika Ray menyatukan musim 2022 yang kuat, di mana finis di lima besar harus menjadi tujuannya, semua tidak hilang mengenai masa depan di WorldSBK.

2: Danny Kento

Selanjutnya adalah mantan juara Moto3 Danny Kent. Pembalap Inggris itu ditetapkan untuk musim BSB penuh pertamanya pada tahun 2021 tetapi gagal menyelesaikan 11 putaran karena ia terkena cedera. Kent hanya ambil bagian dalam 14 balapan.

Meskipun Kent mengamankan podium perdananya di Thruxton, pembalap berusia 28 tahun itu juga rentan mengalami kecelakaan karena ia mengalami enam DNF dalam 14 balapan.

Tentu saja, jika dia fit selama sisa musim ini, maka hasilnya bisa lebih baik; ambil saja rekan setimnya Gino Rea yang gagal mengamankan enam besar dalam 18 balapan pertamanya, tetapi begitu dia melakukannya, itu menghasilkan tujuh kemenangan dalam 14 balapan terakhirnya, termasuk dua kemenangan di Donington Park.

Tetapi dengan itu, semua ini tergantung pada Kent yang dipertahankan oleh tim Buildbase Suzuki yang belum mengkonfirmasi line-up pebalap 2022 mereka.

1: Andrew Irwin

Datang di nomor satu dalam daftar ini adalah pembalap BMW SYNETIQ Andrew Irwin. Sejak menggantikan Shane Byrne yang cedera di Ducati pada tahun 2018, Irwin telah menunjukkan potensi serius tetapi belum secara konsisten menyatukannya.

Untuk pembelaan pembalap Irlandia Utara dia telah menggunakan tiga motor yang berbeda (Honda dan BMW menjadi dua lainnya) dalam empat tahun, namun, 2021 adalah musim yang sangat mengecewakan mengingat dia memenangkan tiga balapan dalam musim 2020 yang jauh lebih pendek – tidak ada kemenangan di 2021.

Irwin, yang berada di tahun pertamanya bersama BMW seperti rekan setimnya Danny Buchan, secara konsisten tertinggal dibandingkan dengan Buchan yang mengalahkan Irwin dalam 18 dari 29 balapan.

Irwin berhasil meraih satu podium, meskipun itu merupakan pencapaian terendahnya sejak 2019 yang menyebabkan finis ke-14 di kejuaraan – tujuh tempat lebih buruk dari Buchan.

Posted By : pengeluaran hk