Indonesia WorldSBK: Bautista: Dua tahun di Honda ‘jauh lebih sulit dari yang diharapkan’ |  Superbike Dunia
World Superbikes

Indonesia WorldSBK: Bautista: Dua tahun di Honda ‘jauh lebih sulit dari yang diharapkan’ | Superbike Dunia

Mantan pebalap MotoGP Alvaro Bautista telah mengakhiri dua musim WorldSBK yang sulit di Honda dengan finis sepuluh besar berturut-turut di Mandalika.

Bautista menyelesaikan balapan yang lembap satu di urutan ketujuh setelah mengalahkan Chaz Davies, sebelum menyelesaikan balapan terakhirnya dengan Honda tiga tempat lebih buruk di urutan kesepuluh.

Setelah balapan pertama ditunda hingga hari Minggu, Bautista tidak dapat merasakan sensasi yang sebelumnya ia rasakan di lintasan kering karena semua karet yang dipasang tersapu oleh hujan deras sesaat sebelum jadwal start, sehingga membuatnya merasa seperti ‘FP1 lagi’. .

“Sekali lagi sulit setelah pembatalan kemarin karena alasan keamanan. Balapan pertama adalah; yah, saya sudah di pemanasan terasa lebih buruk (dari sesi sebelumnya), terutama karena karet yang kami pasang di trek jauh lebih sedikit dan sepertinya seperti FP1 lagi,” kata Bautista.

“Balapan pertama saya sedikit kesulitan karena saya merasa gripnya kurang dan dengan beberapa tikungan masih basah, itu sangat kritis.

“Saya hanya mencoba mengatur dan melakukan yang terbaik, sambil selalu berusaha menyelesaikan balapan. Kami mendapatkan beberapa posisi di balapan, tapi yang pasti feelingnya bukan yang terbaik.

“Pada sore hari ketika kami mulai dengan ban basah, ada beberapa tempat yang masih tergenang air, jadi kami harus berhati-hati. Terutama tikungan lima dan enam agak sulit.

“Juga jalan keluar dari tikungan sembilan sangat kritis karena ada banyak air di dalam trotoar.

“Saya tidak memiliki feeling yang bagus saat basah jadi saya hanya mencoba menyelesaikan balapan kembali di kotak dan bukan di rumah sakit. Hal baiknya adalah kami bisa balapan di depan semua fans Indonesia.”

Pembalap Spanyol itu kembali ke Ducati untuk tahun 2022 saat ia menggantikan Scott Redding yang bergabung dengan BMW.

Kembalinya Bautista ke pabrikan yang berbasis di Bolonga itu membuatnya bergabung kembali dengan tim yang dia habiskan sebagai rookie tahun, tahun di mana dia meraih 17 kemenangan dan untuk sebagian besar kampanye tampak favorit untuk mengklaim gelar.

Ini juga akan menjadi langkah mundur ke tim yang kembali menjadi sangat kompetitif pada tahun 2021 ketika Redding meraih kemenangan ketiga terbanyak dan finis dengan 63 poin dari juara dunia baru Toprak Razgatlioglu.

Ketika menyimpulkan waktunya di Honda, Bautista menyebutnya ‘lebih sulit dari yang diharapkan’, tetapi dia telah belajar banyak sebelum kembali ke Ducati.

“Ini jauh lebih sulit dari yang saya harapkan. Ketika saya datang ke sini saya berharap untuk lebih kompetitif, terutama setelah tahun pertama saya di WorldSBK saya cukup cepat,” tambah Bautista.

“Saya merasa baik dengan motornya. Tapi di sini saya menemukan motor yang benar-benar baru dan memulai dari nol tidaklah mudah. ​​Tidak mudah untuk memperebutkan posisi depan.

“Tahun kedua ini saya mengharapkan mungkin peningkatan besar tetapi itu tidak terjadi. Sekali lagi, kami memulai musim kurang lebih seperti tahun lalu, jadi tidak ada perubahan besar dan kami banyak bekerja pada motor.

“Sayangnya, sejak pertengahan musim kami memutuskan untuk tidak membuat perubahan besar pada motor, pada set-up, frame, karena pada dasarnya dalam beberapa balapan pertama kami mencoba banyak, banyak hal, tetapi pada akhirnya kami menemukan tidak ada yang bisa membantu saya untuk pergi lebih cepat dan memiliki perasaan yang lebih baik.

“Ini sangat sulit, tetapi pada saat yang sama saya telah belajar banyak. Tahun pertama saya dengan Superbike, saya melaju sangat cepat dan kompetitif dan mungkin saya tidak peduli dengan beberapa detail yang pada saat itu membuat saya melakukan kesalahan. .

“Tapi sekarang, misalnya dengan ban dan dua tahun ini secara keseluruhan saya merasa jauh lebih baik sekarang.”

Posted By : keluaran hongkong