Alpine menghadapi ‘musim dingin terpenting sejak Renault kembali ke F1’
F1

Alpine menghadapi ‘musim dingin terpenting sejak Renault kembali ke F1’

Skuad Anglo-Prancis telah berfokus pada pengaturan ulang aturan yang akan datang selama dua tahun terakhir dan telah memprioritaskan pengembangan mobil generasi berikutnya F1 sebagai bagian dari upayanya untuk memenuhi tujuan jangka panjangnya untuk kembali ke jalur kemenangan.

Alpine berharap aturan baru F1, yang mencakup batas anggaran yang lebih rendah, akan memberi tim peluang emas untuk menjembatani kesenjangan dengan para pesaingnya dan bergerak lebih dekat ke garis depan.

“Ada banyak hal yang terjadi untuk [2022], ini mungkin musim dingin yang paling penting bagi tim sejak Renault kembali, karena ini adalah mobil pertama yang kami rancang di bawah batas biaya,” kata Budkowski di Abu Dhabi.

“Kami tidak berada di puncak, kami di bawah, jadi itu sebenarnya tidak memengaruhi kami, tetapi memengaruhi pesaing kami. Jadi secara relatif, ini memberikan platform yang lebih baik dan posisi yang lebih baik.

“Ini tentu mengatur ulang beberapa area tim yang bekerja jauh lebih baik dan saya senang melihat apa yang akan mereka lakukan.”

Alpine mengamankan targetnya di posisi kelima dalam kejuaraan konstruktor dan juga meraih kemenangan pertama tim yang berbasis di Enstone itu sejak kembalinya Renault sebagai tim kerja di Grand Prix Hungaria, salah satu dari dua podium yang dicetak oleh Esteban Ocon dan Fernando Alonso pada tahun 2021. .

Dan Budkowski yakin kampanye Alpine pada 2021 menunjukkan bahwa ia memiliki fondasi fundamental untuk mencapai ambisinya.

“Saya pikir kami telah menunjukkan musim ini bahwa ketika ada peluang, kami mampu memberikannya,” tambahnya. “Ada beberapa balapan di mana kami tidak tampil maksimal dan kami tidak mengerti mengapa.

“Ketika Anda melihat musim, kami akan melihat sisi positifnya, dan ada banyak hal positif yang bisa diambil. Tapi sisi perfeksionis saya, di mana Anda selalu mendorong segalanya, saya melihat beberapa balapan tahun ini di mana kami tidak benar-benar kompetitif dan kami tidak benar-benar tahu mengapa dan saya pikir kami perlu menyelesaikan ini.

“Ada banyak pekerjaan yang terjadi di latar belakang untuk menyelesaikan ini, karena ada banyak pekerjaan yang dilakukan pada mobil dan seluruh paket. Itu terlihat menjanjikan.

“Mengingat bahwa kami memiliki mesin yang sama selama tiga tahun terakhir, kami membekukan sasis dan gearbox kami untuk alasan strategis untuk menginvestasikan sumber daya kami di tempat lain, kami sebenarnya telah melakukannya dengan cukup baik dengan platform yang kami miliki, baik di trek. dan dalam mengembangkan area yang kita bisa. Jadi itu sangat menggembirakan untuk tahun depan.

“Sekarang saya tahu nomor kami, saya tidak tahu nomor orang lain, tapi ya, saya tentu bangga dengan cara tim bekerja.

“Ini banyak berubah selama beberapa tahun terakhir dan perubahan itu mulai membuahkan hasil. Itu pasti ada di trek dan di pabrik, meski belum terlihat karena fokus kami selama lebih dari dua tahun adalah di trek. [2022] mobil.

“Tetapi ketika saya melihat bagaimana pabrik bekerja dan semua interaksi di sana, orang-orang yang kami bawa selama beberapa tahun terakhir, itu baik untuk tahun depan.”

Ada pembicaraan yang berkembang tentang potensi perubahan manajemen di belakang layar, dengan keluarnya kepala tim Aston Martin Otmar Szafnauer sangat terkait dengan peran di Alpine. Keraguan atas masa depan Budkowski sendiri di organisasi juga muncul.

Ditanya tentang rumor di Abu Dhabi, Budkowski mengatakan: “Musim konyol pembalap sudah selesai, jadi sekarang ini musim konyol prinsipal tim, jika Anda mau, karena kalian perlu sesuatu untuk ditulis.”

Dia menambahkan: “Sebagai bagian dari manajemen puncak dalam tim, peran saya adalah melindungi tim dari rumor. Yang benar-benar saya ingin orang bicarakan di mesin kopi adalah bagaimana membuat mobil melaju lebih cepat, bukan siapa yang melakukan apa atau seperti apa struktur manajemennya.”

Posted By : keluaran hk hari ini